PKL Malioboro sudah Kembali Berjualan

0
505
Foto : jogja.suara.com

KOTAJOGJA.COM – Hampir tiga bulan tidak berjualan, sejumlah pedagang kaki lima (PKL) Malioboro kembali aktif. Kendati masih sedikit pengunjung di Malioboro, PKL yang telah berjualan diwajibkan menerapkan protokol pencegahan penyebaran Covid-19. PKL kembali berjualan dengan menerapkan protokol Kesehatan, diantaranya memakai masker, membawa hand sanitizer, menyediakan tempat cuci tangan dan mengatur jarak pedagang dan pembeli.

Untuk memperkuat penerapan protokol Kesehatan, pihaknya juga bekerja sama dengan Satpol PP dan Polri agar menjaga pintu masuk Kawasan Malioboro dan tempat parkir Abu Bakar Ali. “Disiapkan petugas untuk mengecek suhu tubuh. Kalau ada pengunjung yang suhunya 38 derajat disarankan dibawa ke pos Dinas Kesehatan yang sudah disiapkan.

Dari 450 PKL anggota Pemalni, PKL yang telah kembali berjualan yakni sekitar 20 PKL. Karena new normal masih belum diterapkan dan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) masih berlaku di sejumlah daerah, pengunjung Malioboro pun masih sangat sedikit. Menurutnya, yang paling urgen untuk disediakan para PKL adalah air bersih untuk cuci tangan. Ia melihat selama ini di Malioboro minim ketersediaan air. “Bisa disediakan menggunakan gentong. Kalau ada PKL yang tidak menerapkan protokol bisa ditutup sementara,”

Baca Juga:  Gelombang Tinggi Pantai Selatan Yogyakarta Diprediksi Mencapai 9 Meter

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here