Teknologi untuk Melacak Orang Diduga terkait Covid-19 sedang Dikembangkan UGM

0
2690
Foto : pikiran-rakyat.com

KOTAJOGJA.COM – Penggunaan teknologi untuk melacak orang diduga terkait Covid-19 kini tengah dikembangkan. Universitas Gadjah Mada (UGM) mengembangkan sistem COVID-19 Tracing dan People Mobile Analysis yang mampu melacak individu yang teridentifikasi sebagai positif, PDP, atau ODP Covid-19 berdasarkan data sejarah pergerakan telepon pelanggan seluler.

Pengembangan sistem itu dilakukan bersama dengan Kemenkes RI, Indosat Ooredoo, PT Global Data Inspirasi (Datains), dan PT Gamatechno. Menurut Widyawan, sistem COVID-19 Tracing itu bekerja dengan cara mencari nomor telepon orang-orang dengan jarak tertentu dari pergerakan posisi telepon pasien.

Ia menjelaskan data sejarah pergerakan telepon pelanggan seluler yang diolah adalah data posisi keluaran dari algoritma triangulasi yang akurasinya cukup bisa diandalkan. Jauh lebih baik dari data posisi berbasis lokasi menara telepon seluler atau biasa disebut BTS (base transceiver station).

“Sistem ini tetap menjaga privacy dari pemilik nomor telepon karena informasi yang diolah hanya dapat diakses oleh instansi negara yang berwenang dalam situasi kedaruratan,” kata dia. Fitur kedua yang dikembangkan, yaitu People Mobility Analysis yang dapat memberikan informasi lebih luas berupa hasil analisis pergerakan orang-orang dari suatu daerah ke daerah lainnya.

Analisis pergerakan ini dihasilkan dari identifikasi pergerakan semua pelanggan telepon seluler di suatu daerah ke daerah lainnya. Pembuatan sistem ini, kata Widyawan, bermula ketika pada 4 Maret 2020, UGM diundang diskusi oleh Menteri Kesehatan RI dalam rangka mencari solusi untuk menghentikan penyebaran COVID-19 di Indonesia. Diskusi tersebut menghasilkan sebuah konsep sistem yang akan dieksekusi oleh Indosat Oredoo beserta UGM dan Datains.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here